PENERAPAN PENDEKATAN INDUKTIF UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA MATERI BILANGAN PANGKAT RASIONAL DI KELAS X MM 2 DI SMK PEMUDA KRIAN TAHUN AJARAN 2011 / 2012


PROSIDING || Seminar Nasional Pendidikan Matematika || Aplikasi Pendidikan Karakter Dalam Pembelajaran Matematika
05 Mei 2012 || ISBN: 978-979-8559-51-8
Penerbit : Pendidikan Matematika Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas PGRI Adi Buana Surabaya

Penulis 1: Erlin Ladyawati
Penulis 2: Zarah Mous Tafavi

PDF VERSI CETAK/ASLI
ABSTRAK

Masih banyak para siswa yang hasil belajarnya masih kurang memuaskan, khususnya dalam mata pelajaran matematika. Kebanyakan dari mereka kesulitan untuk menghafal rumus. Oleh karena itu, peneliti mencoba mengadakan penelitian pada materi bilangan pangkat rasional dengan menggunakan pendekatan induktif untuk meningkatkan hasil belajar siswa. Adapun rumusan masalah pada penelitian ini adalah apakah pendekatan induktif dapat meningkatkan hasil belajar matematika materi bilangan pangkat rasional di kelas X – MM 2 di SMK PEMUDA KRIAN Tahun Ajaran 2011 / 2012? Selain itu tujuan dari penelitian ini adalah untuk meningkatkan hasil belajar siswa pada materi bilangan pangkat rasional dengan menggunakan pendekatan induktif di kelas X-MM2 di SMK PEMUDA KRIAN Tahun Ajaran 2011 / 2012. Dari hasil analisis didapatkan bahwa hasil belajar matematika melalui Pembelajaran dengan menggunakan pendekatan induktif secara klasikal telah mengalami peningkatan dari pretest sampai siklus I. Pada siklus I ketuntasan secara klasikal sebesar 96 % mencakup 45 siswa yang mengalami ketuntasan individu dari 47 siswa dan nilai rata-rata siswa sebesar 85,74. Dari siklus   I sudah terlihat bahwa sudah mengalami peningkatan, dimana ketuntasan hasil belajar siswa secara klasikal ≥85%, sehingga tidak memerlukan adanya siklus II.

Kesimpulan dari penelitian ini adalah penerapan pendekatan induktif dapat meningkatkan hasil belajar matematika siswa kelas X-MM2 di SMK PEMUDA KRIAN Tahun Ajaran 2011 / 2012.

Kata Kunci : Pendekatan Induktif, Peningkatan Hasil Belajar Matematika.

 

A.        Latar Belakang

Banyak siswa – siswa yang memiliki hasil belajar yang kurang memuaskan, khususnya dalam mata pelajaran matematika. Kebanyakan dari mereka kesulitan untuk menghafal rumus. Disitulah penyebab rendahnya mutu pendidikan. Melihat kondisi rendahnya prestasi atau hasil belajar siswa tersebut beberapa upaya dilakukan salah satunya adalah menggunakan pendekatan yang sesuai dengan materi yang telah ditentukan oleh kurikulum. Dengan pendekatan yang sesuai dengan materi yang diajarkan diharapkan siswa dapat meningkatkan hasil belajar atau prestasi siswa. Dengan demikian, akan meningkatkan hasil belajar siswa, sehingga masalah pendidikan akan sedikit teratasi. Oleh karena itu, peneliti mencoba mengadakan penelitian pada materi bilangan pangkat rasional dengan menggunakan pendekatan induktif untuk meningkatkan hasil belajar siswa.

Berdasarkan latar belakang permasalahan sebagaimana tersebut diatas, maka rumusan permasalahan yang diajukan dalam makalah ini adalah :

 

Apakah penerapan pendekatan induktif dapat meningkatkan hasil belajar matematika materi bilangan pangkat rasional di kelas X MM 2 di SMK PEMUDA KRIAN Tahun Ajaran 2011 / 2012?
  1. Kajian Teoritis
    1. Hasil Belajar dan faktor yang mempengaruhi
      1. Pengertian Hasil Belajar

Hasil belajar adalah skor yang ditunjukan dari tes hasil belajar yang diberikan  oleh guru kepada siswa setelah proses belajar pada materi bilangan pangkat rasional yang menunjukkan bahwa adanya peningkatan atau tidak.

  1. Faktor yang mempengaruhi

Faktor-faktor yang mempengaruhi hasil belajar itu dapat dibagi menjadi dua bagian besar yaitu: (1) Faktor Internal (faktor biologis dan faktor psikologis), (2) Faktor Eksternal (faktor lingkungan keluarga, faktor lingkungan sekolah, faktor lingkungan masyarakat).

  1. Pendekatan induktif

Pendekatan induktif ini diartikan sebagai penarikan kesimpulan berdasarkan keadaan yang khusus untuk diperlakukan secara umum. ―Keefektifan model ini bergantung pada keaktifan bimbingan guru seperti dalam proses informasi siswa‖ (Soemadji,1998:1). Soemadji (1998:7) mengemukakan bahwa atas dasar fleksibilitas model ini telah dibuat garis besar prosedur umum  sebagai berikut:

Tahap 1: Tahap Terbuka (open-ended phase), yaitu antara lain: (1) memperlihatkan pada para siswa suatu contoh dari konsep atau generalisasi atau sebuah non contoh, (2) mengajak siswa-siswa untuk mengobservasi dan menggambarkan contoh, (3) memperlihatkan kepada para siswa-siswa sebuah non contoh, (4) mengajak siswa  kembali untuk mengobservasi dan menggambarkan non contoh, (5) melanjutkan proses tersebut dengan menggunakan contoh yang lain sebanyak yang telah dipersiapkan, (6) mengajak para siswa untuk membandingkan contoh dan non contoh. Tahap 2: Tahap konvergen (Convergent phase), yaitu: Guru harus mempersempit rentangan respon siswa dan mengarahkan kepada pengenalan hubungan atau karakteristik secara verbal. Proses  ini dinamakan proses konvergensi. Tahap 3: Penutup (closure), yaitu: Menyatakan secara gamblang dan tegas pola-pola dalam suatu definisi. Tahap 4: Tahap aplikasi (penerapan), yaitu: Menerapkan definisi tersebut dengan menerapkan contoh-contoh tambahan.

Keunggulan dan kelemahan model pembelajaran induktif menurut Soemadji (1998), yaitu: Keunggulannya antara lain : (1) Model induktif dapat menumbuhkan keaktifan siswa untuk berpartisipasi dalam melakukan observasi, (2) Model induktif mampu mengembangkan keterampilan proses siswa dalam mengadakan observasi,serta melalui observasi ini mampu menumbuhkan sikap positif seperti mengungkapkan kejujuran hasil observasi. Sedangkan kelemahannya antara lain: (1) Waktu yang digunakan terlalu banyak, (2) Dalam mengambil kesimpulan suatu konsep yang diajarkan banyak memberikan kebebasan pada siswa.

 

C.        Materi  Ajar Bilangan Berpangkat
  1. Pengertian Bilangan Berpangkat

Bilangan berpangkat dirumuskan sebagai berikut𝑎  = 𝑎 × 𝑎 × 𝑎 × 𝑎    × … × 𝑎

𝑛

  1. Aturan Dasar Pengoperasian Bilangan Berpangkat
  • Perkalian Bilangan Berpangkat yang Bilangan Pokoknya Sama
  1. Pembagian Bilangan Berpangkat yang Bilangan Pokoknya Sama
  • Pemangkatan Bilangan Berpangkat
  1. Pemangkatan dari Perkalian Dua Bilangan
  • Pemangkatan dari Pembagian Dua Bilangan
  1. Bilangan Berpangkat Negatif

 

D.
Tujuan Pembelajaran
Proses Guru  ↔ Siswa
Metode pendekatan induktif
Kerangka Berpikir

Dari bagan di atas dapat disimpulkan bahwa, peningkatan hasil belajar siswa dapat dipengaruhi oleh beberapa faktor yaitu keterampilan guru, keterkaitan hubungan baik antara guru dengan siswa, siswa dengan siswa, serta metode mengajar guru. Hal tersebut, akan membuat siswa lebih memahami materi bilangan pangkat rasional dengan lebih baik.  Karena siswa tidak dituntut untuk menghafal rumus, tapi memahami permasalahan,  sehingga masalah tersebut bisa diselesaikan dengan mudah, yaitu dengan rumus yang terbentuk dari masalah-masalah tersebut.

 

E.        METODE PENELITIAN

Metode penelitian merupakan hal yang penting dalam suatu karya ilmiah, karena adanya metode yang tepat akan mempermudah kita meneliti dan mendapatkan hasil yang baik serta dapat dipertanggung jawabkan secara ilmiah. Dalam Metode Penelitian ada beberapa hal yang dapat diuraikan pada bagian ini. Hal-hal tersebut antara lain:

  1. Rancangan Penelitian, yaitu: Pada penelitian ini, peneliti menggunakan Penelitian Tindakan Kelas (PTK). Suatu tindakan penelitian selalu memiliki tujuan tertentu, maka tujuan penelitian ini adalah untuk meningkatkan hasil belajar siswa pada materi bilangan pangkat
Penelitian Tindakan Kelas
  1. Pengertian Penelitian Tindakan Kelas

Penelitian Tindakan Kelas adalah suatu kegiatan penelitian ilmiah yang dilakukan secara rasional sistematis dan empiris reflektik terhadap berbagai tindakan yang dilakukan oleh peneliti, sejak disusunnya suatu penerapan sampai penilaian terhadap tindakan nyata di dalam kelas yang bertujuan untuk memperbaiki dan meningkatkan kondisi pembelajaran yang dilakukan.

 

Reflecting Action

 

Observing

  1. Perencanaan (planning), yaitu: (1) Membuat Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) tentang materi yang akan diajarkan sesuai dengan pendekatan yang digunakan, RPP disusun oleh peneliti, (2) Menyusun lembar observasi mengenai partisipasi siswa, (3) Menyiapkan sarana prasarana yang akan digunakan dalam setiap pembelajaran yang berupa buku penunjang (paket), LKS, spidol, dan penghapus, (4) Menyiapkan soal tes yang akan diberikan pada akhir siklus, (5) Menyiapkan soal pretest, test ini digunakan untuk mendapatkan nilai para siswa saat sebelum diadakan penelitian menggunakan pendekatan induktif pada materi bilangan pangkat rasional, (6) Melakukan kegiatan pretest, kemudian mencatat semua hasil yang diperoleh
  2. Pelaksanaan (action), yaitu: (1) Pendahuluan (kegiatan pembelajaran dimulai dengan apersepsi dan motivasi untuk menarik perhatian dan minat siswa dalam menerima materi yang akan diberikan), (2) Kegiatan inti (Pada tahap ini dilakukan pengamatan hasil belajar siswa selama mengerjakan tes dengan menggunakan Metode Pendekatan Induktif),
  3. Pengamatan (observation), yaitu: Pada tahap ini dilakukan pengamatan hasil belajar siswa selama proses pembelajaran berlangsung dengan menggunakan lembar observasi yang telah
  4. Refleksi ( Reflection ), yaitu: kegiatan mengevaluasi hasil tindakan yang telah dilakukan. Kemudian setelah itu mencari masalah – masalah yang mungkin timbul agar dapat dibuat rencana perbaikan pada siklus II. Setelah guru merefleksi, ternyata hasilnya adalah tidak ada masalah. Sehingga tidak memerlukan suatu rangkaian menuju siklus
2.         Subjek dan Lokasi Penelitian
  1. Subjek penelitian, yaitu: Subjek pada penelitian kali ini adalah siswa kelas X- MM2 (Multimedia) yang berjumlah 47 siswa, di SMK PEMUDA KRIAN, JL. RAYA KEMASAN KRIAN, kecamatan Krian, kabupaten Sidoarjo, Jawa
  2. Lokasi penelitian, yaitu: Lokasi penelitian kali ini adalah sekolah SMK PEMUDA KRIAN di JL.RAYA KEMASAN KRIAN, kecamatan Krian, kabupaten Sidoarjo, propinsi Jawa
3.   Teknik Pengumpulan Data

Penelitian tindakan kelas dilakukan bersifat deskriptif kualitatif. Sumber data yang  utama  adalah  peneliti  yang  melakukan  tindakan  dan  siswa  yang menerima tindakan, serta sumber data berupa data dokumentasi. Pengambilan data dilakukan dengan metode tes dan catatan lapangan.

 

4.   Teknik Analisis Data

Untuk mengetahui skor peningkatan hasil belajar secara individu pada setiap siklus dapat diperoleh dengan cara sebagai berikut:

Melalui    skor    ini,    dapat   diperlihatkan    seberapa    jauh    siswa    memperhatikan peningkatan dalam belajar. Jadi, siswa dikatakan tuntas belajar jika skor yang didapat

≥ 75 (SKBM).

Skor yang diperoleh siswa tiap akhir siklus selanjutnya dinyatakan dalam bentuk presentase yang menyatakan ketuntasan belajar klasikal. Secara klasikal dianggap tuntas                 belajar      apabila                     telah               mencapai        85%            dari

𝑛

𝐸 = 𝑁 × 100%

siswa yang mencapai daya serap ≥ 75. Ketuntasan belajar secara klasikal dapat ditulis sebagai berikut:

Keterangan :

E : Presentase ketuntasan belajar siswa secara klasikal n : Jumlah siswa yang tuntas belajar

N : Jumlah seluruh siswa   ( Depdiknas, 2004: 17 – 20 )

 

F.        Hasil Penelitian

Penelitian ini hanya terdiri dari satu siklus, karena pada siklus pertama sudah memenuhi persyaratan yaitu nilai ketuntasan klasikalnya sudah mencapai 85% lebih, tepatnya yaitu 96%. Siklus tersebut terdiri dari :

  1. Perencanaan, yaitu : (1) Membuat Instrumen pembelajaran : skenario pembelajaran tentang Bilangan Pangkat rasional : lembar evaluasi post test, (2) Menyiapkan media pembelajaran yang diperlukan, yaitu spidol, penghapus, serta buku penunjang yang berisi materi yang akan dibahas, (3) Menyiapkan observer untuk menyeragamkan persepsi terhadap lembar observasi yang akan digunakan untuk mengamati kemampuan keterampilan siswa dalam menemukan konsep pada bilangan pangkat
  2. Pelaksanaan, yaitu: Guru melaksanakan pembelajaran sesuai dengan skenario pembelajaran, antara lain : (1) Pendahuluan (Pada kegiatan pembelajaran ini dimulai dengan apersepsi dan motivasi untuk menarik perhatian dan minat siswa dalam menerima materi yang akan diberikan), (2) Kegiatan inti (guru melakukan proses belajar mengajar dan juga pengamatan yang sedang diteliti).
  3. Pengamatan (observation), yaitu: pengamatan hasil belajar siswa selama proses pembelajaran berlangsung. Pengamatan dilakukan dengan cara memberi soal post test kepada para      Cara   mengetahui   hasil   pengamatan   dengan   cara perhitungan

ketuntasan klasikal, dimana hasilnya adalah:              𝐸 = 45  × 100% = 95,74% =  96%

47

Sehingga  kelas  X  –  MM  2  ―SMK  PEMUDA  KRIAN‖  dikatakan  tuntas  belajar  dalam materi bilangan pangkat rasional, karena nilai ketuntasannya ≥85% yaitu 96%.

  1. Refleksi : dengan melihat hasil nilai post test yang jauh dari pretest, tampak ada peningkatan dan terlihat jelas bahwa disiklus selanjutnya akan terus

 

G.       Kesimpulan.

Kesimpulan yang diperoleh dari pembelajaran bilangan pangkat rasional dengan menggunakan pendekatan induktif adalah penerapan pendekatan induktif dapat meningkatkan hasil belajar matematika materi bilangan pangkat rasional di kelas X-MM 2  di SMK PEMUDA Krian tahun ajaran 2011 – 2012, karena dengan mengoptimalkan keinginan tahuan siswa terhadap asal dari rumus – rumus, akan membuat para siswa jauh lebih paham dan bahkan dapat jauh lebih ingat dengan rumus, daripada harus menghafal semua rumus – rumus tadi.

 

H.       Saran.

Tidak semua materi pelajaran bisa menggunakan pendekatan induktif. Oleh karena itu guru harus pandai – pandai dalam memilih materi pelajaran yang sesuai dengan penggunaan pendekatan induktif

 

DAFTAR PUSTAKA

Ahdinirwanto, Wakhid, R, Ida Ayu Sayogyani. 2009. Cara Mudah Mengembangkan Profesi Guru. Daerah Istimewa Yogyakarta: PW Agupena.

Arikunto, Suharsimi, Prof. Dr. 2009. Dasar – Dasar Evaluasi Pendidikan. Jakarta: Bumi Aksara.

Dimyati, Dr, Drs.Mudjiono. 2009. Belajar dan Pembelajaran. Jakarta: Rineka Cipta. Slameto, Drs. 1995. Belajar dan Faktor – Faktor yang Mempengaruhinya. Jakarta: Rineka Cipta.

Soemadji, Drs. 1998. Metode Induktif. Surabaya. Unesa.

Sudjana, Nana. 2000. Dasar – Dasar Proses Belajar Mengajar. Bandung: Sinar Baru Algosindo.

Usman, Husaini, dan Akbar, S. P. 2009. Metodologi Penelitian Sosial. Bandung: Bumi Aksara.

Wahyuni Siti,S.Si. Modul Matematika Untuk SMK / MAK TEKNIK. Surakarta: Widya Duta. http://kamusbahasaindonesia.org/belajar#ixzz1fxT16mt8 http://kamusbahasaindonesia.org/hasil#ixzz1fxStaNjn